Untuk mencapai pengurangan 26 persen karbon dioksida hingga 2020, Pemerintah hendaknya mengeluarkan larangan pembukaan hutan untuk perkebunan. Perluasan perkebunan dapat diakukan dengan memanfaatkan lahan kritis atau lahan terlantar yang tersebar di seluruh Indonesia.

Hal ini dikemukakan Rachmat Witoelar, selaku Ketua Pelaksana Dewan Nasional Perubahan Iklim pada hari pertama Simposium ke-4 GEOSS (Global on Earth Observation System of Systems) Asia-Pasifik, di Hotel Sanur Paradise Plaza, Bali, Rabu (10/3/2010). Simposium yang dilaksanakan hingga Jumat (12/3) diselenggarakan Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional mewakili Pemerintah Indonesia bekerjasama dengan Sekretariat Global on Earth Observation dan Pemerintah Jepang. Pertemuan ilmiah ini dihadiri oleh sekitar 200 peserta dari 26 negara di Asia-Pasifik.

Pengurangan emisi karbon tersebut terdiri dari enam persen dari sektor energi, enam persen dari pengelolaan limbah, dan 14 persen untuk pengelolaan lahan hutan. Selain itu juga ditargetkan penurunan jumlah hotspot (titik api) kebakaran hutan atau lahan sekitar 20 persen per tahun.
Sementara itu menurut Menteri Riset dan Teknologi, Suharna Surapranata untuk memenuhi target pengurangan emisi yang dicanangkan Presiden RI itu, diperlukan penguasaan teknologi hijau atau ramah lingkungan dan pengembangan jejaring sistem observasi bumi secara global.

Teknologi hijau tersebut harus mencakup 9 elemen atau Societal Benefit Area yaitu kebencanaan, kesehatan, energi, air, iklim, cuaca, ekosistem pertanian dan keragaman hayati. Ia mengharapkan pertemuan ini dapat memperkuat kerjasama regional untuk penelitian keragaman hayati, kehutanan dan penelusuran sumber karbon di Asia Pasifik

Pembahasan utama dalam Simposium GEOSS kali ini, jelas Agus Hidayat selaku Kepala Pusat Pengembangan Pemanfaatan dan Teknologi Penginderaan Jauh Lapan yakni mengenai perubahan iklim, keragaman hayati dan sumberdaya air. “Perubahan iklim memang menjadi masalah global yang menjadi perhatian banyak negara di dunia, yang menjalin kerja sama untuk mengurangi dampak tersebut,” ujar Agus.

Menurut mantan Kepala Lapan ini, tekad pengurangan CO2 ini dapat terealisasi dengan cara pengelolaan hutan yang benar. Peran Indonesia yang dimotori Lapan dalam upaya ini yakni memantau hutan dengan satelit penginderaan jauh (remote sensing).

Upaya ini telah dilakukan dengan menggalang kerja sama dengan Australia. Dengan negara ini juga disusun program penyusunan neraca karbon nasional. Tahun ini akan diselesaikan untuk Sumatera dan Kalimantan.

Untuk memantau hutan dan lahan disediakan data satelit, tenaga ahli, dan infrastruktur terkait. Dengan cara pemantauan efektif dan akurat yang dibantu jaringan internasional, Indonesia dapat membuktikan kepada dunia dapat berkontribusi dalam pengurangan emisi karbon.
Simposium GEOSS

Simposiun GEOSS ini juga berfungsi sebagai wadah negara di Asia-Pasifik untuk bertukar informasi dan pemahaman dalam menangani perubahan iklim. Hasil pertemuan tersebut nantinya akan menjadi rekomendasi untuk GEO Ministerial Summit di Beijing, China, pada November mendatang.

Pertemuan ini bertujuan memperkuat jejaring internasional antar negara-negara anggota. Jaringan tersebut akan membentuk sinergi nasional, regional, dan internasional dalam membangun jejaring observasi bumi untuk kesejahteraan masyarakat.

“Ada empat working group (kelompok kerja) yang akan menjadi fokus dalam simposium ini,” jelas Ratih Dewanti selaku Kepala Biro Human Lapan, yakni Kapasitas pemantauan dan variabilitas iklim Asia-Pasifik, Manajemen Sumber Daya Air dan Hidrometeorologi Terkait dengan Bencana Alam, Pemantauan Karbon Hutan; dan Jaringan Observasi Biodiversity di Asia-Pasifik.

Pertemuan GEOSS merupakan kolaborasi internasional untuk menggali potensi pengamatan bumi guna mengatasi masalah lingkungan di dunia. Anggotanya adalah organisasi internasional dan pemerintah yang berhubungan dengan kegiatan pengamatan bumi. Ada sembilan lingkup kegiatan GEOSS yakni bencana alam, kesehatan, energi, iklim, air, cuaca, ekosistem, pertanian, dan keragaman hayati. (Denpasar, kompas.com. 2010)